• Latest News

    Sunday, July 31, 2016

    Daur Ulang Sampah, Wanita Ini Raup Puluhan Juta Per Bulan


    JAKARTA -  Sampah merupakan barang yang memiliki dua sisi berbeda, bila dibiarkan dan tidak dikelola maka akan menjadi masalah, bila dikelola dengan baik dan kreatif maka akan mendatangkan keuntungan yang tidak sedikit.

    Bermula dari rasa kesal dan gemas melihat banyaknya sampah, Yeni Mulyani Hidayat, seorang wanita asal Cianjur, Jawa Barat, terjun menekuni bidang daur ulang sampah rumah tangga.

    Mulai dari botol plastik, bungkus kopi, botol minuman ringan, koran bekas, hingga kaleng bekas pun ia kumpulkan hingga menjadi barang yang memiliki nilai jual tinggi.

    "Awalnya dari kesal melihat sampah, gemes melihat sampah di jalanan, jadi saya di mana pun, ke mana pun, kalau melihat sampah pasti saya ambil. Orang pada bilang saya gila, pemulung, tetapi saya bangga," ucap Yeni.

    Terkait omzet per bulan, Yeni mengungkapkan, dirinya bisa meraup hingga puluhan juta. Hal ini ia peroleh dari hasil penjualan daur ulang sampah.

    "Sebulan sekitar Rp 20 juta kalau keseluruhan termasuk pelatihan. Yang jelas duit dari sampah itu enak, nggak keluarin modal banyak," ujarnya.

    Dari sampah yang ia kumpulkan, perlahan ia mendaur ulang sampah sebagai karya kerajinan tangan, mulai dari tas wanita, jam dinding, kotak tisu, toples permen, hingga piring koran.

    Niat kerja keras dan spiritnya pun tak sia-sia. Perlahan hasil jerih payahnya dan kreativitasnya yang tinggi mulai dilirik orang.

    Seiring waktu, pesanan terus membanjiri usahanya, dan dirinya pun mengajak 4 rekan lainnya untuk bergabung bersamanya.

    Bersama keempat temannya, Yeni mendirikan "Bank Sampah My Darling" di daerah Halimun, Setiabudi, Jakarta Selatan.

    Nama "Bank Sampah My Darling" merupakan singkatan dari Bank Sampah Masyarakat Sadar Lingkungan.

    Bisnis ini telah ia jalani sejak 2013 bersama keempat temannya. Namun, seiring perjalanan waktu, kini bisnis tersebut ia geluti seorang diri.

    Yeni mengatakan, sampah yang ia kelola menjadi produk daur ulang sebesar 80 persen dan sisanya 20 persen dijual kepada pelapak barang bekas.

    Dari hasil sampah yang ia kumpulkan dan ia olah menjadi produk berkualitas, saat ini produknya sudah go international.

    "Orang asing banyak ke sini, enggak banyak tanya, pokoknya langsung beli, mereka suka barang daur ulang sampah, dari Singapura, Malaysia, Inggris, Amerika, Australia, Nigeria, biasanya buat oleh-oleh mereka," tambah Yeni.

    Tas olahan plastik bungkus susu dihargai Rp 350.000 sampai Rp 400.000 per buah, guci dari bungkus rokok Rp 500.000, tiker dari bungkus kopi 1 meter Rp 100.000, piring koran Rp 20.000 per buah.

    "Pokoknya barang di sini harganya mulai dari Rp 500 sampai Rp 500.000," ujar Yeni.

    "Jadikan sampah sebagai gaya hidup. Kalau sampah jadi gaya hidup, otomatis kita akan menjaga lingkungan," pungkasnya.

    Penulis : Pramdia Arhando Julianto
    Sumber : Kompas.com (Link Berita)
    • Berita Seharian Comments
    • Facebook Comments

    0 komentar:

    Post a Comment

    Item Reviewed: Daur Ulang Sampah, Wanita Ini Raup Puluhan Juta Per Bulan Rating: 5 Reviewed By: Berita Seharian
    Scroll to Top